Operasi Plastik, Ternyata Ratna Sarumpaet Bayar Pakai Rekening Bantuan di Danau Toba
Cari Berita

Operasi Plastik, Ternyata Ratna Sarumpaet Bayar Pakai Rekening Bantuan di Danau Toba

MARJIN NEWS
4 October 2018

Foto: Istimewa
Jakarta, Marjinnews.com - Ratna Sarumpaet mengaku berbohong soal penganiayaan setelah polisi mengungkap sejumlah kejanggalan dalam penyelidikan. Polisi menemukan fakta-fakta terkait kegiatan Ratna Sarumpaet yang ternyata menjalani operasi plastik di RS Bina Estetika.

"Dalam proses penyidikan, Beliau melakukan pembayaran di RS dengan gunakan nomor rekening itu. Kalau rekan-rekan membuka di internet ternyata beliau menggunakan rekening itu untuk mengumpulkan dana kalau tidak salah untuk Danau Toba," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto kepada wartawan di Amos Cozy Hotel, Jl Melawai, Jakarta Selatan, Kamis (4/10/2018).

Terkait hoax Ratna Sarumpaet, kepolisian menerima enam laporan. Lima laporan terkait dugaan penyebaran berita bohong. Satu laporan lagi soal permintaan polisi mengungkap dugaan penganiayaan.

Kebohongan Ratna Sarumpaet terungkap setelah penyelidikan polisi menemukan fakta-fakta keberadaan Ratna Sarumpaet pada Jumat, 21 September. Ratna dari penelusuran polisi diketahui berada di RS Bina Estetika, bukan di Bandung yang disebut-sebut sejumlah orang jadi lokasi penganiayaan.

"Ternyata RS memberikan statement dan mengakui bohong," kata Setyo.

Polisi disebut Setyo juga akan memanggil sejumlah orang atas laporan dugaan penyebaran hoax. Polisi akan menkonstruksikan penyebaran hoax.

Setyo menyebut penyebar hoax bisa dijerat dengan Pasal 14 dan 15 UU Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana atau UU ITE.

"Saya sudah mendengarkan penyidik Polda Metro Jaya mereka komitmen akan menuntaskan, segera mengumpulkan bahan-bahan keterangan akan membuat gambaran lebih jelas sehingga peran orang per orang jelas," tegas Setyo.

Ratna Sarumpaet sudah mengakui kebohongannya soal penganiayaan. Kebohongan menurutnya berawal sebagai alasan ke anak-anaknya usai operasi plastik untuk sedot lemak di pipi.

"Saya pulang seperti membutuhkan alasan kepada anak saya di rumah. Kenapa muka saya lebam-lebam? Dan memang saya ditanya dan jawab saya dipukul orang. Jawaban pendek itu dalam satu minggu ke depannya akan terus dikorek terus, namanya juga anak, lihat muka ibunya lebam-lebam, kenapa?" kata Ratna.

"Dan saya nggak tahu kenapa, dan saya nggak pernah membayangkan bahwa saya akan terjebak dalam kebodohan seperti ini. Saya terus mengembangkan ide pemukulan itu dengan beberapa cerita," sambung Ratna.

Ratna Sarumpaet Terancam 10 Tahun

Polri menegaskan penyelidikan kasus hoax penganiayaan Ratna Sarumpaet tetap dilanjutkan. Ancaman pidana bagi penyebar hoax yang membuat keonaran maksimal 10 tahun penjara.

Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto menerangkan tim penyelidik akan mengumpulkan keterangan dari sejumlah orang atas penyebaran hoax Ratna Sarumpaet dianiaya. Ratna sendiri sudah mengaku berbohong soal penganiayaan.

"Nah potongan-potongan gambar ini informasi, keterangan adalah barang bukti menjadi gambaran utuh. Nanti kita tahu si A peran apa, si B peran apa, si C peran apa. Tentang ancaman hukumannya kita bisa gunakan ancaman Pasal 14 dan 15 UU Nomor 1 Tahun 1946, jabarannya kalau dia buat keonaran atau membuat kegaduhan dengan menyebarkan berita hoax ancamannya 10 tahun. Atau kita bisa gunakan juga dengan UU ITE kalau dia menyebarluaskan dengan teknologi," ujar Setyo kepada wartawan di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (4/10/2018).

Pemanggilan para saksi, menurut Setyo, segera dikumpulkan, termasuk meminta keterangan Ratna Sarumpaet.

Total ada 6 laporan yang masuk ke kepolisian terkait gaduh Ratna Sarumpaet. Lima laporan, disebut Setyo, terkait dengan penyebaran dugaan berita bohong (hoax) penganiayaan Ratna. Sedangkan satu laporan meminta pengungkapan kasus penganiayaan tersebut.

"Pertama, yang diungkap kasus penganiayaannya gugur dengan keterangan Polda Jabar yang menyatakan di Jabar tanggal 21 (September) tidak ada kegiatan seminar internasional itu gugur. Ternyata RS memberikan statement dan mengakui bohong," papar Setyo.

Ratna mengaku berbohong mengalami penganiayaan di Bandung. Ratna menyampaikan permintaan maaf kepada semua pihak. Begini pernyataan lengkap Ratna.

Dalam jumpa pers di rumahnya, Rabu (3/10), Ratna menyatakan kebohongan berawal hanya untuk mencari alasan ke anak-anaknya. Sebenarnya, Ratna berkunjung ke rumah sakit untuk keperluan sedot lemak.

"Saya juga meminta maaf kepada semua pihak yang selama ini mungkin dengan suara keras saya kritik dan kali ini berbalik ke saya, kali ini saya pencipta hoaks terbaik ternyata, menghebohkan semua negeri," ujar Ratna. (*)

Sumber: Detik.com