Mengaku Salah Prosedur, PLN dan Vendor Minta Maaf kepada Warga Satar Mese Utara

Foto: Istimewa
Ruteng, Marjinnews,com -- Polemik pengembangan aliran listrik ke beberapa desa di wilayah Satar Mese Utara akhirnya mencapai titik temu antara warga yang merasa dirugikan dengan pihak PLN dan Vendor sebagai pengerja pengembangan aliran listrik tersebut.

Pada Selasa (25/9) kemarin, pihak PLN dan warga melakukan mediasi di kantor Desa Gulung yang dihadiri oleh Camat Satar Mese Utara, kapolsek Satar Mese Utara, UUPK II NTT, pihak PLN, Vendor, tokoh masyarakat dari 4 Desa dan warga yang lahannya dilalui proyek aliran listrik tersebut.

Dihadapan warga, Kepala Desa Gulung yang berlaku sebagai mediator menyampaikan permohonan maaf atas pengerjaan proyek kelistrikan di wilayah itu.

Ia menjelaskan, proyek kelistrikan yang tengah dilakukan oleh pihak PLN bersama Vendor ada kesalahan prosedur.

Sebagai bentuk pengakuan kesalahan dari pihak pengembang proyek listrik tersebut, pihak pengembang bersedia memberi kompensasi sesuai kemampuan mereka.

Kepada marjinNews, Yohanes Deme mengaku puas, akhirnya tuntutan mereka tidak sia-sia.

"Hari ini antara kami sudah ada titik terang. Kami merasa puas dengan keputusan hari ini," ujarnya.

Ia menerangkan sebagai pihak yang bermasalah terkait perluasan jaringan listrik yang melewati Desa Todo, Desa Golo Renda, dan Desa Golo Ropong, hari ini menjadi keputusan terakhir dan menjadi final.

Sebelumnya, pengerjaan untuk pemasangan jaringan listrik ke wilayah Satar Mese Utara terpaksa dihentikan untuk sementara waktu.

Penghentian itu dilakukan akibat belum adanya titik temu kesepakatan antara pihak pengembang atau vendor pengerjaan pemasangan listrik dengan warga di Desa Gulung, Satar Mese Utara yang merasa dirugikan.

Warga bersikukuh agar pengerjaan listrik di wilayah itu dihentikan untuk sementara.

Mereka masih menuntut ada ganti rugi terhadap tanaman milik mereka yang ditebang sepihak oleh pihak pengembang beberapa waktu lalu.

Masalah antara warga Desa Gulung dengan pihak pengembang listrik ini sudah dua kali melakukan mediasi namun selalu gagal.

Pada mediasi sebelumnya warga Desa Gulung memberikan tiga tuntutan mereka kepada pihak Vendor atas nama CV Telaga sebagai pengerja pemasangan jaringan listrik tersebut.

Pada Senin (17/9) lalu janji untuk merealisasikan tiga tuntutan warga
tersebut kembali gagal.

Pihak Vendor yang dihadiri oleh Arif sebagai perwakilan dari pihak Vendor CV Telaga dan Bagus Kepala PLN menemui kembali warga Desa Gulung untuk membahas hasil mediasi seminggu yang lalu yang di lakukan di kantor desa Gulung yang dimediasi oleh Kades Gulung Rius Prau sebagai Mediator.

"Dari 3 tuntutan yang diberikan kepada pihak pengembang pada satu minggu yang lalu hanya satu poin saja yang baru diberi jawaban," ujar Yohanes Deme kepada MarjinNews Senin (17/9).

Yohanes Deme menerangkan, untuk dua poin lainnya, belum dipenuhi pada hari ini oleh pihak PLN dan pengembang.

"Kami sebagai masyarakat yang dirugikan terkait proyek listrik tersebut oleh PLN atau vendor belum memberikan jawaban yang memuaskan," ujarnya.

Namun kata Jon, kesepakatan yang didapati hari ini antara kedua belah pihak yaitu masih menunggu lagi jawaban yang pasti dalam jangka waktu selama dua hari terhitung sejak Senin (17/9).

"Tuntutan terakhir kami hari ini bahawa PLN sebagai pihak yang melakukan instalasi listrik yang melewati kebun kami, pihak PLN bersedia memasang pelakat ulang terkait himbauan larangan utuk pekerjaan sementara dihentikan. Pengerjaan baru bisa dilanjutkan setelah masalah klear," terangnya.

Untuk diketahui, Pembangunan jaringan PLN di daerah Satar Mese Utara, Manggarai, NTT tidak berjalan dengan mulus.

Warga merasa dirugikan karena menganggap pihak PLN  melakukan penebangan sepihak terhadap tanaman milik mereka.

Yohanes Deme warga asal Tampar, Desa gulung, Satar Mese Utara merasa dirugikan dan keberatan terhadap tindakan yang dilakukan oleh PLN.

"10 tahun lebih yang lalu orang tua kandung saya sudah menanam beberapa jenis tanaman seperti nangka dan mahoni. Sekarang tahun yang ke 11 tanaman itu sudah tumbuh menjadi pohon yang besar. Belum saatnya untuk dipanen atau dipakai atau digunakan, tiba-tiba secara sepihak PLN melakukan penebangan dengan alasan untuk kepentingam umum untuk masyarakat yang membutuhkan penerangan listrik," terangnya kepada MarjinNews pada Jumat (31/8).

Atas keberatan itu pihak Yohanes Deme kemudian melaporkan PLN ke Kepala Desa Gulung sebagai kepala wilayah dari tempat kejadian itu dan juga ke pihak kecamatan sebagai kepala wilayah Satar Mese Utara. (*)

Editor: Remigius Nahal

COMMENTS

PUISI$type=carousel$sn=0$cols=3$va=0$count=5

POJOK REDAKSI$type=grid$count=3$m=0$sn=0$rm=0

Name

Artikel,140,Bali,115,Bedah Buku,1,Ben Senang Galus,1,Bencana Alam,1,Berita,163,Bhineka,2,BNI,1,Bola,2,bom,1,Bom Bunuh Diri,4,Borong,3,BPJS,1,Budaya,41,Bung Karno,1,Bunuh Diri,3,Bupati Mabar,1,Camilian,1,Cerpen,180,Chelsea Islan,1,Chiristian Rotok,1,Daerah,567,Daerah. Riau,1,Dana Desa,1,Dari Kami,3,Demokrasi,22,Denpasar,18,Desa,2,Destinasi,1,Diaspora,2,Dilan,4,Donny Isman,1,DPR RI,4,E-KTP,4,Editorial,36,Ekonomi,5,Ekspresi,1,Ende,6,Entrepreneur,1,Feature,36,festival Komodo,2,Film,7,Filsafat,2,Fitur,1,Flobamora Cup,1,Flores,11,Focus Discussion,4,FPI,1,Gantung diri,2,Gaya,1,gaya hidup,8,Gedged,1,Gempa,6,Gereja,4,Gereja Katolik,4,Gerindra,1,GMKI,1,GMNI,7,Golkar,1,Gusti Dulla,1,HAM,1,Hand Phone,1,Hari Buruh,2,hari buruh internasional,1,Hari Perempuan Internasional,1,Hiburan,27,HMPCK,1,Hoax,2,hukum,61,Human Trafficking,4,IBT Expo,1,Idul Fitri,1,IJM,1,IKEMAS CUP,7,Imlek,1,Indonesia,1,Indonesian Idol,8,Inspirasi,15,Internasional,16,Internet,2,Investasi,1,Iriana Jokowi,1,Ivan Nestorman,1,IYC Jatim,1,Jabar,1,JAD,1,Jakarta,5,Jatim,3,Jawa Tengah,1,Jawa Timur,1,JK,1,Jogyakarta,2,Jokowi,18,JRUK Sumba,2,jurnal Terbaru,1,jurnalistik,3,Kalimantan,5,Kampanye,2,Kampus,3,Kapolri,1,Kar. Ilmiah,4,Karanganyar,1,Karya Sastra,277,KDRT,1,Keagamaan,7,kebakaran,4,Kebangsaan,1,kebudayaan,2,kecelakaan,2,Kecelakaan Lalu Lintas,2,Kediri,2,Kejadian. Jakarta,1,kejahatan,2,Kemahasiswaan,2,Kemanusiaan,62,kemenkominfo,1,Kemiskinan,2,kepala daerah,1,Kepemuaan,5,Kepemudaan,156,kepemudan,8,kerohanian,2,Kesehatan,8,Ketahanan Nasional,1,KNPI,2,Komodo,9,Komunikasi,1,Komunitas,5,Koperasi,1,Korban,1,Korupsi,60,KPK,12,KPU,1,Kreatif,1,Kriminal,51,Kritik Sastra,4,Kupang,24,Labuan Bajo,52,Lakalantas,9,Larantuka,1,Lembata,2,Lifestyle,6,Lingkungan Hidup,15,Literasi,14,lombok,1,LP Cipinang,1,Luar Negeri,5,Mahasiswa,42,Makanan Khas,1,Makasar,6,Makassar,4,Malang,3,Manggarai,117,Manggarai Barat,20,Manggarai Timur,24,Marianus Sae,1,Marion Jola,3,Masalah Rokok,1,Masyarakat,1,Mataram,2,Maumere,7,Media,2,Media Sosial,3,Medsos,2,Mendikbud,3,Menkominfo,1,Milenials,61,Motang Rua,1,Muda Petani,1,musik,1,Narkoba,8,Nasional,288,Natal,19,Ngada,7,Novanto,2,Novel,16,NTT,250,Nyepi,2,Olahraga,11,Opini,414,Orang Muda,15,Otomotif,1,OTT,2,Papua,15,Pariwisata,27,Partai Politik,25,Pasangan,19,Paskah,2,pelajar,2,Pembangunan,5,pemerkosaan,1,Pemilu,17,Pemuda,3,Pencurian,2,Pendidikan,89,Penerbangan,4,penyanyi,1,Peradi,1,Perdamaian,1,Perempuan,20,Perindo,1,Peristiwa,1123,Peritiwa,2,Pers,3,Perzinahan,1,Petani,1,Piala Dunia,1,Piala Oscar,1,pileg 2019,1,Pilgub,41,Pilkada,102,Pilpres 2019,23,PKRI,1,PKS,1,PMII,1,PMKRI,22,PMKRI Bogor,1,Pmkri Jogja,1,Poco Ranaka,1,Pojok Redaksi,36,Polisi,25,politik,90,Politikus,6,POLRI,5,PP PMKRI,1,Pristiwa,31,Prosa,1,PSK,1,Puisi,87,Puteri Indonesia,2,Radikalisme,1,Ratna Sarumpaet,4,Refleksi,15,reformasi,1,Regional,6,Religi,2,Remaja,1,Rensi Ambang,1,Riau,1,Ricuh,1,Rindu,1,Risma,1,Rizieq Shihab,7,Rote Ndao,1,Ruteng,26,RUU,1,Sabu,1,Sail Komodo,1,Sajak,9,Sam Aliano,1,Sastra,3,Sejarah,2,Sekilas Info,23,seleb,1,Selebritas,19,Sidoarjo,1,situs pornografi,1,Somasi,1,Sosial,3,Sosial Politik,1,Sosok,19,Sospol,39,Start Up,1,Suara Muda,64,Sumba,8,Surabaya,36,Tahun Baru,9,Tahun Baru. Remigius Nahal,1,Tarakan,1,Tata Kota,1,Teknologi,11,Tentang Mereka,46,Tenun Manggarai,1,Terorisme,16,Terorismes,4,TKI,4,TNI,1,TNK,1,Togar Situmorang,7,Tokoh,17,Tol Laut,1,Toleransi,2,Tour Jurnalistik,1,traveling,10,UNITRI-Malang,1,Unwira,1,UU MD3,7,Valentine,2,Viral,3,Wisata,5,Wisuda,1,WNA,1,
ltr
item
MARJINNEWS.COM: Mengaku Salah Prosedur, PLN dan Vendor Minta Maaf kepada Warga Satar Mese Utara
Mengaku Salah Prosedur, PLN dan Vendor Minta Maaf kepada Warga Satar Mese Utara
https://4.bp.blogspot.com/-lx1OWCr72e8/W6tkKmGZWvI/AAAAAAAACwE/d-xdDlBTpuMzT37OXhatfXHidTCstk1GQCLcBGAs/s320/IMG-20180925-WA0062.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-lx1OWCr72e8/W6tkKmGZWvI/AAAAAAAACwE/d-xdDlBTpuMzT37OXhatfXHidTCstk1GQCLcBGAs/s72-c/IMG-20180925-WA0062.jpg
MARJINNEWS.COM
http://www.marjinnews.com/2018/09/mengaku-salah-prosedur-pln-dan-vendor.html
http://www.marjinnews.com/
http://www.marjinnews.com/
http://www.marjinnews.com/2018/09/mengaku-salah-prosedur-pln-dan-vendor.html
true
971126874416220402
UTF-8
POSTINGAN LAIN Not found any posts LAINNYA Selengkapnya Reply Cancel reply Delete Oleh Home PAGES Kiriman Baca Semua Rekomendasi untuk Anda LABEL ARCHIVE CARI Semua Kiriman Tidak Ditemukan Apa yang Anda Cari Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 Jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Pengikut Ikuti THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy
close