Filosofi Manggarai Tentang Pendidikan

Sejak Indonesia merdeka sampai saat ini, sistem pendidikan kita cenderung mengadopsi nilai pendidikan Barat. Kita seakan menjadi gagah perk...


Sejak Indonesia merdeka sampai saat ini, sistem pendidikan kita cenderung mengadopsi nilai pendidikan Barat. Kita seakan menjadi gagah perkasa ketika kita begitu dengan mudah meng¬adopsi nilai-nilai pendidikan Barat yang sesungguhnya kurang pas untuk alam fikiran kebudayaan Indonesia. Pada hal alam fikiran kebudayaan kita sangat penuh simbolik untuk dijadikan landasan filosofis dan etis dalam praktik pendidikan.

Keragaman kebudayaan belum banyak digali untuk dija¬dikan landasan etis maupun moral pendidikan kita. Pendidikan kita telah mengalami bentuk penyeragaman sekian dasawarsa, tanpa memedulikan hakikat nilai lokal sebagai pembentuk tata laku dan karakter anak didik kita.

Itulah sebabnya mengapa belakangan ini pendidikan berba¬sis kebudayaan menjadi begitu penting disuarakan kembali oleh para ahli maupun pengamat pendidikan. Karena dirasa bahwa arah dasar pendidikan kita telah jauh menyimpang dari landasan pijak kebudayaan maupun local genius yang sesungguhnya telah membe¬sarkan kita dalam dinamika pergaulan dengan budaya bangsa lain di dunia.

Kita banyak mengadopsi nilai-nilai asing untuk kita suguh¬kan pada anak didik kita. Sehingga tidak heran kebudayaan Barat disambut dengan gegap gempita dan menjadi konsumsi massal anak-anak didik kita melalui peredaran media digital yang melam¬paui kewajaran. Budaya silaturahim berjabat tangan atau saling kunjung misalnya, telah digantikan dengan budaya Short Message Service (SMS) atau WhatsApp (WA).

Sesungguhnya banyak nilai budaya kita di tanah air dija¬dikan sebagai landasan etis dan moral pendidikan kita. Oleh karena itu pendidikan nilai sebagai upaya sadar dan terencana dalam berpri¬laku secara spontan sebagi hasil binaan sejak kecil, melekat dan spontanitas. Jadi pendidikan nilai adalah pendidikan akhlak, atau pendidikan budi pekerti dengan sumber pada kebudayaan Indonesia.

Deskripsi pendidikan berbasis nilai mencakup keseluruhan dimensi pendidikan. Tujuan pendidikan nilai yang ideal adalah membentuk kepribadian manusia seutuhnya.
Tujuan ini diarahkan untuk mencapai manusia seutuhnya yang berimplikasi pada pendidikan sebagai keseluruhan praktik pendidikan di lingkungan satuan pendidikan.

Karena itu, pendi¬dikan nilai berarti keseluruhan dimensi pendidikan yang dilaku¬kan melalui kegiatan pengembangan, baik kegiatan kurikulum, ektraku¬rikuler, dan seluruh kegiatan belajar mengajar yang dika¬takan sebagai upaya penanaman nilai dalam pendidikan.
Pendidikan nilai dapat menjadi sarana ampuh dalam menang¬kal pengaruh-pengaruh negatif yang terjadi dalam kehi¬dupan masyarakat global dewasa ini.

Sejalan dengan derap laju pembangunan dan laju perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, serta arus informasi sekarang ini, pendidikan nilai semakin dirasa penting sebagai salah satu alat pengendali bagi tercapainya tujuan pendidikan nasional secara utuh.

Kaitanya dengan nilai etika atau ethics (bahasa Inggris) memi¬liki banyak arti. Secara etimologi istilah etika berasal dari bahasa Yunani kuno yaitu ethos yang mempunyai arti tempat tinggal yang biasa, padang rumput, kandang, kebiasaan, adat, akhlak, watak, perasaan, sikap, cara berpikir. Adapun dalam bentuk jamaknya ta etha yang artinya adat kebiasaan. Ta etha menjadi latar belakang terbentuknya istilah “etika” yang oleh filsuf Yunani besar Aristoteles (384-322) sudah dipakai untuk menun¬jukan filsafat moral.

Jika dilihat dari asal-usul kata etika, maka etika dapat didefinisikan sebagai ilmu tentang apa yang biasa dilakukan atau ilmu tentang adat kebiasaan (lihat: Sofyan Sauri, 2009).
Pendidikan kita harus berbasiskan pada (keragaman) kebu¬dayaan. Nilai demokrasi dalam pendidikan pada kebudayaan Manggarai sangat banyak sekali. Misalnya ungkapan dalam bahasa Manggarai “bantang cama rĕjĕ lĕlĕng”. Ungkapan ini mengandung makna demokrasi, gotong royong, dan kebersamaan.

Pendidikan kita telah mengalami bentuk penyeragaman sekian dasawarsa, tanpa memedulikan hakikat nilai lokal sebagai pembentuk tata laku dan karakter anak didik kita.(Foto: Florespost.co/Taman Baca Ba Gerak)

Nilai ini jika diterap¬kan dalam pendidikan, membawa implikasi pada proses belajar mengajar demokratis. Perbedaan pendapat atau dalam bahasa Manggarai disebut Wolĕng Jaong, memberi makna aturan budi pekerti bagi anak didik kita sebagai entitas demokrasi pendidikan.

Oleh karena “bantang cama rĕjĕ lĕlĕng”, membawa pesan guru sebagai tukang toing (mengajar) memberi legitimasi proses belajar mengajar sebagai sebuah pesan budaya. Dalam pesan budaya ini ata tiba toing (murid yang mendengar, menerima pelajaran) harus memahami dan mengerti pesan demokrasi dalam pendidikan.

Demikian pula halnya dalam proses belajar mengajar sangat ditekankan unsur-unsur saling menghargai, saling menerima perbedaan pendapat (wolĕng curup). Sebab perbedaan pendapat dalam kebudayaan Manggarai menunjuk pada sebuah pemahaman yang raĕs, semacam demokrasi deliberatif menurut konsep Habermas.

Kata-kata sakti Ki Hadjar Dewantara, Tut Wuri Handayani, Ing Madya Mangun Karsa, Ing Ngarsa Sung Tulada, mengandung makna bahwa guru harus menjadi teladan. Demikian seterusnya out put pendidikan diharapkan mengemban tiga misi suci itu.

Sederajad dengan sesanti pendidikan Ki Hadjar Dewantara, pada kebudayaan orang Manggarai, ada filosofi pendidikan cukup tinggi, yang dikenal dengan 5T, yaitu Toing, Titong, Tiba, Tingeng, dan Tinu. Toing=mendidik/mengajar, Titong=membimbing Tiba=menerima (pelajaran), Tingeng=mengingat/menyimpan dalam hati atau fikiran (rasional), Tinu=memelihara, merawat, dan melestarikan.

Dalam praktinya 5T, tidak terlepas dengan nilai Hiang Ata atau Guru (menghargai/menghormati orang atau guru), Tabĕ Ata atau Guru (hormat kepada setiap orang/guru), Sengĕt Toing Data atau Guru (mendengarkan/menghormati nasihat orang atau guru), sebagai makna Descriptive ethics (gambaran atau lukisan tentang etika), Normative ethics, (norma-norma tertentu tentang etika agar seseorang dapat dikatakan bermoral) dan philosophy ethics (etika sebagai filsafat, yang menyelidiki kebenaran).

Bertolak dari pengertian Hiang Ata atau Guru, Tabĕ Ata atau Guru, Sengĕt Toing Data atau Guru, berkembang menjadi kebiasaan orang Manggarai dalam mendidikan anak, yang menggambarkan pera¬ngai manusia dalam kehidupan manusia pada umumnya. Selain itu, juga berkembang menjadi diskursus kebenaran.

Landasan filosofi pendidikan 5T, sesungguhnya memberi legitimasi profesi guru sebagai ”Tuang”, artinya yang dipertuan¬agung, yang dihormati, Tu(h)an. Frasa yang dipertuanagung atau yang dihormati mengandung makna ”Tu(h)an”. Maka panggilan Tuang di Manggarai hanya dikenakan pada dua jabatan penting yaitu guru dan pastor. Untuk Guru dipanggil Tuang Guru dan Pastor dipanggil Tuang Pastor. Kedua jabatan ini mengemban misi yang sama, yaitu guru bertugas mencerdaskan bangsa, membuat orang menjadi pintar, sementara Pastor membabtiskan orang, mengajarkan orang berdoa, taat dan patuh kepada Tuhan.

Dengan demikian berarti landasan fundamental dalam sistem pendidikan di Manggarai adalah 5T, Toing, Titong, Tiba, Tingeng, dan Tinu. Landasan ini setara dengan semboyan Tut Wuri Handayani (Titong), yang sekarang menjadi semboyan Pendidikan Nasional.
Wujud Tut Wuri Handayani dalam pendidikan formal, adalah sistem among.

Sistem among dalam implementasinya adalah mengasuh, membimbing, dan mengawasi. Filosofi seleng¬kapnya dalam sistem among, adalah ing ngarsa sung tulada, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani. Ing ngarsa sung tulada, artinya di depan guru mampu memberi teladan; ing madya mangun karsa artinya di tengah-tengah siswa, guru mampu membangun motivasi; dan tut wuri handayani artinya (bila berada) di belakang guru mampu memberi semangat. Filosofi tersebut berasal dari konsep pendidikan Ki Hajar Dewantara, dan dijadikan sebagai filosofi pendidikan nasional, termasuk Manggarai.

Filosofi Pendidikan Ki Hajar Dewantara, sesungguhnya mengadopsi filosofi pendidikan John Dewey Learning by Doing, di Amerika. Karena itu filosofi pendidikan among Ki Hajar Dewan¬tara, lebih menekankan pendidikan daripada pengajaran.

Dengan demikian maka pendidikan merupakan suatu ilmu sekaligus seni. Pendidikan sebagai Ilmu, tekanannya pada pengua¬saan materi pedagogik (ilmu mendidik) oleh guru, dan pendidikan sebagai Seni, tekanannya pada teknik penyajian materi. Materi yang paling sulit sekalipun, jika gurunya mampu menyajikannya secara lebih menarik, niscaya lebih mudah dipahami siswa.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tata kelola pendidikan Indonesia tidak dapat tidak harus mendasarkan diri pada basis-basis kebudayaan Indonesia, termasuk rancang bangun kurikulum, rancang bangun bahan ajar, rancang bangun pene¬litian, sehingga pada akhirnya anak didik kita tidak saja pintar, akan tetapi memiliki emosi dan haus akan nilai human.

Dan semuanya itu tidak melupakan karakter Indonesia sebagai pembentuk tata laku dan kepribadiannya, dan untuk merangkum semua itu saya mengutip pepatah bahasa Latin “Gloria Dei vivens homo irenius, Adversus Haereses” (Manusia yang hidup utuh secara manusiawi akan memancarkan cahaya kemulian Allah pencip¬tanya). Pepatah ini analog dengan adagium klasik mengatakan, “Jika kehilangan harta, sesungguhnya tidak ada yang hilang.

Kalau kehilangan kesehatan, ada sesuatu yang hilang. Namun, bila kehilangan karakter, kita kehilangan segalanya”. Inilah tantangan aktual bangsa, terlebih pembangunan karakter merupakan amanah konstitusi, menjadi butir keempat pokok pikiran dalam pembukaan UUD45.

Oleh: Ben Senang Galus
Penulis Buku, tinggal di Yogyakarta

COMMENTS

Name

1 Tahun Berkarya,1,Agama,3,Agraria,1,Ahmad Dhani,1,Ahok,25,Aktivis,3,Alam,3,Anak,8,Anak Muda,27,Anggaran,1,Antikorupsi,1,Aparatur Negara,1,Arjen Robben,1,Artikel,231,Asmat,4,Asusila,5,Badung,9,bahasa,1,Bali,100,Bali Utara,2,Bandara Bali Utara,2,banjir,1,Bantuan CSR,1,Batam,16,BBM,1,Bedah Buku,1,Ben Senang Galus,1,Bencana Alam,2,Berita,10,Bhineka,2,BNI,1,Bola,2,bom,1,Bom Bunuh Diri,4,Borong,1,BPJS,1,Budaya,46,Buku,1,BUMN,1,Bung Karno,1,Bunuh Diri,3,Bupati Mabar,1,Camilian,1,Cerpen,159,Chelsea Islan,1,Chiristian Rotok,1,Daerah,453,Daerah. Riau,1,Dana Desa,1,Demokrasi,23,Denpasar,11,Desa,2,Destinasi,1,Diaspora,2,Dilan,4,Dilan 1990,1,Donny Isman,1,DPR RI,2,DPRD,1,E-KTP,4,Editorial,41,Edukasi,1,Ekonomi,6,Emi Nomleni,1,Ende,5,Entrepreneur,1,Feature,39,festival Komodo,2,Film,7,Filsafat,2,Fitur,1,Flobamora Cup,1,Flores,13,Focus Discussion,6,FPI,1,Gantung diri,2,Gaya,1,Gedged,1,Gempa,5,Gereja,4,Gereja Katolik,4,Gerindra,1,Gizi Buruk,1,GMKI,1,GMNI,2,Golkar,1,Gusti Dulla,1,HAM,1,Hand Phone,1,Hari Buruh,2,hari buruh internasional,1,Hari Perempuan Internasional,2,Hiburan,24,HMPCK,1,Hoax,2,hukum,45,Human Trafficking,5,Idul Fitri,1,IJM,1,IKEMAS CUP,7,Imlek,2,Indonesia,2,Indonesian Idol,11,Inspirasi,4,Internasional,15,Internet,2,Investasi,1,Iriana Jokowi,1,Ivan Nestorman,1,IYC Jatim,1,Jabar,1,JAD,1,Jakarta,9,Jatim,3,Jawa Tengah,1,JK,1,Jodoh,1,Jogyakarta,3,Jokowi,16,Jomblo,2,JRUK Sumba,2,jurnal Terbaru,1,jurnalistik,3,Kalimantan,5,Kampanye,2,Kampus,3,Kapolri,1,Kar. Ilmiah,4,Karanganyar,1,Karya Sastra,262,KDRT,1,Keagamaan,7,kebakaran,4,Kebangsaan,1,kebudayaan,2,Kecelakaan Lalu Lintas,2,Kediri,2,Kejadian. Jakarta,1,kejahatan,2,Kemahasiswaan,2,Kemanusiaan,68,kemenkominfo,1,Kemiskinan,2,kepala daerah,1,Kepemuaan,6,Kepemudaan,151,kepemudan,11,Kepri,1,kerohanian,2,Kesehatan,15,Ketahanan Nasional,1,KNPI,2,Komodo,9,Komunikasi,1,Komunitas,5,Koperasi,1,Korban,1,Korupsi,59,KPK,13,KPU,1,Kreatif,1,Kriminal,56,Kritik Sastra,4,Kupang,23,Kuta,1,Labuan Bajo,42,Lakalantas,9,langka,1,Larantuka,1,Lebu Raya,1,Lembata,2,Lifestyle,8,Lingkungan Hidup,16,Literasi,15,lombok,1,LP Cipinang,1,Madiun,1,Mahasiswa,41,Makanan Khas,1,Makasar,7,Makassar,1,Malang,3,Manggarai,89,Manggarai Barat,8,Manggarai Timur,20,Marianus Sae,1,Marion Jola,10,Masalah Rokok,1,Masyarakat,1,Mataram,2,Maumere,6,Media,2,Media Sosial,4,Medsos,3,Mendikbud,3,Menkominfo,1,Motang Rua,1,Muda Petani,1,Munir,1,musik,1,Narkoba,7,Nasional,240,Natal,19,Ngada,5,Novanto,1,Novel,15,NTT,117,Nyepi,2,Olahraga,12,Opini,356,Orang Muda,16,Otomotif,1,OTT,2,pacaran,6,Papua,22,Pariwisata,25,Partai Politik,24,Paskah,4,pelajar,2,Pembangunan,5,pemerkosaan,1,Pemilu,17,Pemuda,1,PenaBiru,3,Pencurian,2,Pendidikan,89,penyanyi,1,Peradi,1,Perdamaian,1,Perempuan,23,Perindo,1,Peristiwa,864,Peritiwa,2,Perlindungan Anak,2,Pers,3,Perzinahan,1,Petani,1,Piala Dunia,1,Piala Oscar,1,pileg 2019,2,Pilgub,41,Pilkada,102,Pilpres 2019,22,PKRI,1,PKS,1,PMII,1,PMKRI,23,PMKRI Bogor,1,Pmkri Jogja,1,Poco Ranaka,1,Polisi,30,politik,81,Politikus,6,POLRI,6,PP PMKRI,1,Pristiwa,26,Prosa,1,PSK,1,Puisi,67,Puteri Indonesia,4,Radikalisme,1,Ratna Sarumpaet,1,Refleksi,16,reformasi,1,Regional,6,Religi,5,Remaja,2,Rensi Ambang,1,Riau,1,Ricuh,1,Rindu,1,Risma,1,Rizieq Shihab,7,Rote Ndao,1,Ruteng,10,RUU,1,Sabu,1,Sail Komodo,1,Sajak,26,Sajam,1,Sam Aliano,1,Sastra,3,Sejarah,2,Sejarah Manggarai,1,Serial Story,1,situs pornografi,1,Somasi,1,Sosial,3,Sosial Politik,1,Sosok,3,Sospol,42,Start Up,1,Sumba,12,Surabaya,32,Tahun Baru,9,Tahun Baru. Remigius Nahal,1,Tarakan,1,Tata Kota,1,Teknologi,10,Tenun Manggarai,2,Terorisme,16,Terorismes,4,TKI,4,TNI,1,TNK,1,Tokoh,17,Tol Laut,1,Toleransi,2,Tour Jurnalistik,3,traveling,7,traveller,1,UNITRI-Malang,1,Unwira,1,UU MD3,7,Valentine,4,Viral,1,Wisuda,1,WNA,1,Yogyakarta,4,
ltr
item
Muda Membaca Dunia: Filosofi Manggarai Tentang Pendidikan
Filosofi Manggarai Tentang Pendidikan
https://1.bp.blogspot.com/-798t3faEVZA/WxsvLv-1XFI/AAAAAAAABdA/DAqhgwnFn1EXicedembQGN_8DjOHc0gaACLcBGAs/s320/IMG-20180608-WA0059.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-798t3faEVZA/WxsvLv-1XFI/AAAAAAAABdA/DAqhgwnFn1EXicedembQGN_8DjOHc0gaACLcBGAs/s72-c/IMG-20180608-WA0059.jpg
Muda Membaca Dunia
http://www.marjinnews.com/2018/06/filosofi-manggarai-tentang-pendidikan.html
http://www.marjinnews.com/
http://www.marjinnews.com/
http://www.marjinnews.com/2018/06/filosofi-manggarai-tentang-pendidikan.html
true
971126874416220402
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy
close