Pers Rilis: HENTIKAN PENYISIRAN DAN PENYERANGAN TERHADAP WARGA SIPIL DI NDUGA, PAPUA

Situasi mencekam di Distrik Mugi akibat dari intimidasi kehadiran aparat TNI/Polri saat ini berawal dari peristiwa penyerangan Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPN-PB) terhadap anggota TNI pada 12 Desember 2017. (Foto: Ilustrasi/Merdeka.co)

Papua, marjinnews.com. Diduga lima warga sipil ditembak, empat dianiaya, dua rumah dibakar oleh TNI/Polri

(Papua/Jakarta, 20 Desember 2017) Koalisi Untuk Keadilan, Hukum dan HAM Pegunungan Tengah Papua, Civil Liberty Defenders, serta Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) meminta supaya aparat gabungan TNI/Polri tidak berlaku sewenang-wenang di Distrik Mugi, Kabupaten Nduga, Papua.

Situasi mencekam di Distrik Mugi akibat dari intimidasi kehadiran aparat TNI/Polri saat ini berawal dari peristiwa penyerangan Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPN-PB) terhadap anggota TNI pada 12 Desember 2017.

Peristiwa tersebut menyebabkan operator excavator Yovicko Sondak meninggal dunia dan satu anggota TNI Prada Didimus Abindodifu luka-luka. Peristiwa ini berujung dengan tindakan penyisiran oleh aparat gabungan. Menurut keterangan yang kami terima, penyisiran dilakukan di Bandara Daragma, Distrik Mugi, Kabupaten Nduga.

Dengan menggunakan dua pesawat komersial, aparat keamanan melakukan penembakan secara acak ke arah masyarakat yang datang ke bandara dan juga ke arah rumah-rumah masyarakat dan bangunan lainnya di sekitar Bandara Daragma.

Patut diduga tindakan penyisiran yang dilakukan aparat keamanan tersebut dilakukan secara tidak proporsional dan sewenang – wenang dengan motivasi melakukan serangan balasan.

Informasi yang kami terima menyebutkan lima orang terkena timah panas, empat orang sipil mengalami penganiayaan, dua rumah dibakar aparat dan rumah-rumah lain di sekitar bandara berlubang-lubang karena terkena tembakan aparat gabungan.

Kami garisbawahi pula bahwa ada tiga anak di bawah umur yang jadi korban serta ada yang terkena tembakan padahal sedang berada di rumah, hal ini menunjukkan acaknya sasaran tembakan aparat.

Korban luka tembakan

1. RNN: pelajar kelas III SMA, luka-luka akibat tembakan di bagian paha kanan

2. RN: masyarakat sipil, terkena tembakan di paha.

3. SG (47 tahun), terkena tembakan di paha kaki kanan saat di dalam rumah

4. RN (21 tahun), terkena tembakan di bagian leher.

5. BK: seorang pelajar kelas III SMA terkena tembakan di bagian lengan tangan kiri. Ia terkena tembakan saat sedang berdiri di depan rumah. Ia terkena tembakan setelah masyarakat melarikan diri akibat tembakan dari bandara. Tembakan ini diduga dilakukan oleh anggota TNI dari Pos Koramil.

Korban penganiayaan:

1. RG (pelajar SMP kelas III//15 tahun)

2. EK (58 tahun)

3. AK (54 tahun)

4. IN (27 thn) dipukul saat sedang monitoring

Sementara itu, dua rumah masyarakat yang dibakar adalah rumah milik MG dan MK.

Setelah kejadian tersebut, akses jalan dari Kabupaten Jayawijaya ke Kabupaten Nduga harus melalui dan melapor untuk mendapatkan surat jalan kepada pos penjagaan di 5 titik yaitu: Pos Napua, Pos Mbua, Pos Yigi, Pos Yal dan terakhir di Pos Mugi. Hal ini sangat menghalangi mobilitas masyarakat, jurnalis, dan advokasi ke Mugi.

Terhadap peristiwa tersebut kami dari Koalisi untuk Keadilan Hukum dan HAM Pegunungan Tengah Papua, Civil Liberty Defenders, serta KontraS menyampaikan beberapa hal berikut ini:

1. Meminta TNI/Polri untuk menghentikan penyerangan dan tindakan-tindakan yang tidak proporsional, sporadis terhadap masyarakat sipil dalam melakukan penyisiran atau serangan balasan terhadap TPN-PB di Distrik Mugi, Kabupaten Nduga.

2. Mendesak Kapolda Papua dan Pangdam Cenderawasih untuk menarik aparatnya masing-masing dari wilayah Nduga; supaya tidak melakukan penyisiran secara sembarang lagi dan sewenang – wenang agar tidak membuat masyarakat trauma kembali, mengganggu aktivitas warga, serta agar hak atas rasa aman warga Distrik Mugi bisa pulih kembali.

3. Mendesak pemerintah untuk menjamin supaya para korban dan keluarga korban tidak diintimidasi dan mendapat perawatan kesehatan yang baik, termasuk  memastikan adanya upaya pemulihan kepada masyarakat yang mengalami trauma dan ketakutan.

4. Meminta kepada TNI/Polri dan TPN-PB untuk sama-sama membuat situasi kondusif kembali supaya warga bisa merayakan Natal dalam damai.

5. Meminta otoritas pemerintah setempat dan aparat TNI/Polri memberikan perlindungan bagi masyarakat setempat dalam melakukan aktivitas dan mobilitasnya. Juga membuka akses seluas-luasnya bagi pekerja kemanusian dan jurnalis untuk memberikan bantuan dan monitoring peristiwa ini

6. Menekankan bahwa tindakan aparat gabungan tersebut bertentangan dengan janji Presiden Jokowi yang akan menuntaskan deretan kasus pelanggaran HAM di Papua, namun deretan kasus tersebut kini malah menjadi makin panjang.

Hormat kami,

Theo Hesegem +6281344553374
Pastor John Djonga +6285244330182
Koalisi Untuk Keadilan, Hukum dan HAM Pegunungan Tengah Papua

Veronica Koman +628170941833
Civil Liberty Defenders (Jakarta)

Yati Andriyani +6281586664599
KontraS (Jakarta)

COMMENTS

Name

Artikel,140,Bali,114,Batam,1,Bedah Buku,1,Ben Senang Galus,1,Bencana Alam,1,Berita,151,Bhineka,2,BNI,1,Bola,2,bom,1,Bom Bunuh Diri,4,Borong,3,BPJS,1,Budaya,41,Bung Karno,1,Bunuh Diri,3,Bupati Mabar,1,Camilian,1,Cerpen,176,Chelsea Islan,1,Chiristian Rotok,1,Daerah,545,Daerah. Riau,1,Dana Desa,1,Dari Kami,3,Demokrasi,22,Denpasar,18,Desa,2,Destinasi,1,Diaspora,2,Dilan,4,Donny Isman,1,DPR RI,4,E-KTP,4,Editorial,35,Ekonomi,5,Ekspresi,1,Ende,6,Entrepreneur,1,Feature,36,festival Komodo,2,Film,7,Filsafat,2,Fitur,1,Flobamora Cup,1,Flores,11,Focus Discussion,4,FPI,1,Gantung diri,2,Gaya,1,gaya hidup,4,Gedged,1,Gempa,6,Gereja,3,Gereja Katolik,3,Gerindra,1,GMKI,1,GMNI,4,Golkar,1,Gusti Dulla,1,HAM,1,Hand Phone,1,Hari Buruh,2,hari buruh internasional,1,Hari Perempuan Internasional,1,Hiburan,26,HMPCK,1,Hoax,2,hukum,59,Human Trafficking,4,IBT Expo,1,Idul Fitri,1,IJM,1,IKEMAS CUP,7,Imlek,1,Indonesia,1,Indonesian Idol,8,Inspirasi,13,Internasional,16,Internet,2,Investasi,1,Iriana Jokowi,1,Ivan Nestorman,1,IYC Jatim,1,Jabar,1,JAD,1,Jakarta,5,Jatim,3,Jawa Tengah,1,Jawa Timur,1,JK,1,Jogyakarta,2,Jokowi,18,JRUK Sumba,2,jurnal Terbaru,1,jurnalistik,3,Kalimantan,5,Kampanye,2,Kampus,3,Kapolri,1,Kar. Ilmiah,4,Karanganyar,1,Karya Sastra,273,KDRT,1,Keagamaan,7,kebakaran,4,Kebangsaan,1,kebudayaan,2,kecelakaan,2,Kecelakaan Lalu Lintas,2,Kediri,2,Kejadian. Jakarta,1,kejahatan,2,Kemahasiswaan,2,Kemanusiaan,62,kemenkominfo,1,Kemiskinan,2,kepala daerah,1,Kepemuaan,5,Kepemudaan,155,kepemudan,8,kerohanian,2,Kesehatan,8,Ketahanan Nasional,1,KNPI,2,Komodo,9,Komunikasi,1,Komunitas,5,Koperasi,1,Korban,1,Korupsi,60,KPK,12,KPU,1,Kreatif,1,Kriminal,51,Kritik Sastra,4,Kupang,24,Labuan Bajo,51,Lakalantas,9,Larantuka,1,Lembata,2,Lifestyle,6,Lingkungan Hidup,15,Literasi,14,lombok,1,LP Cipinang,1,Luar Negeri,4,Mahasiswa,42,Makanan Khas,1,Makasar,6,Makassar,4,Malang,3,Manggarai,113,Manggarai Barat,20,Manggarai Timur,24,Marianus Sae,1,Marion Jola,3,Masalah Rokok,1,Masyarakat,1,Mataram,2,Maumere,7,Media,2,Media Sosial,3,Medsos,2,Mendikbud,3,Menkominfo,1,Milenials,52,Motang Rua,1,Muda Petani,1,musik,1,Narkoba,8,Nasional,278,Natal,19,Ngada,7,Novanto,2,Novel,16,NTT,206,Nyepi,2,Olahraga,11,Opini,403,Orang Muda,15,Otomotif,1,OTT,2,Papua,15,Pariwisata,26,Partai Politik,25,Pasangan,16,Paskah,2,pelajar,2,Pembangunan,5,pemerkosaan,1,Pemilu,17,Pemuda,3,Pencurian,2,Pendidikan,89,Penerbangan,4,penyanyi,1,Peradi,1,Perdamaian,1,Perempuan,20,Perindo,1,Peristiwa,1046,Peritiwa,2,Pers,3,Perzinahan,1,Petani,1,Piala Dunia,1,Piala Oscar,1,pileg 2019,1,Pilgub,41,Pilkada,102,Pilpres 2019,23,PKRI,1,PKS,1,PMII,1,PMKRI,22,PMKRI Bogor,1,Pmkri Jogja,1,Poco Ranaka,1,Pojok Redaksi,35,Polisi,25,politik,90,Politikus,6,POLRI,5,PP PMKRI,1,Pristiwa,31,Prosa,1,PSK,1,Puisi,85,Puteri Indonesia,2,Radikalisme,1,Ratna Sarumpaet,4,Refleksi,15,reformasi,1,Regional,6,Religi,2,Remaja,1,Rensi Ambang,1,Riau,1,Ricuh,1,Rindu,1,Risma,1,Rizieq Shihab,7,Rote Ndao,1,Ruteng,27,RUU,1,Sabu,1,Sail Komodo,1,Sajak,9,Sam Aliano,1,Sastra,3,Sejarah,2,Sekilas Info,23,seleb,1,Selebritas,18,Sidoarjo,1,situs pornografi,1,Somasi,1,Sosial,3,Sosial Politik,1,Sosok,19,Sospol,39,Start Up,1,Suara Muda,49,Sumba,8,Surabaya,36,Tahun Baru,9,Tahun Baru. Remigius Nahal,1,Tarakan,1,Tata Kota,1,Teknologi,11,Tentang Mereka,44,Tenun Manggarai,1,Terorisme,16,Terorismes,4,TKI,4,TNI,1,TNK,1,Togar Situmorang,7,Tokoh,17,Tol Laut,1,Toleransi,2,Tour Jurnalistik,1,traveling,9,UNITRI-Malang,1,Unwira,1,UU MD3,7,Valentine,2,Viral,3,Wisata,4,Wisuda,1,WNA,1,
ltr
item
Muda Membaca Dunia: Pers Rilis: HENTIKAN PENYISIRAN DAN PENYERANGAN TERHADAP WARGA SIPIL DI NDUGA, PAPUA
Pers Rilis: HENTIKAN PENYISIRAN DAN PENYERANGAN TERHADAP WARGA SIPIL DI NDUGA, PAPUA
https://1.bp.blogspot.com/-wTxECMHsd2w/WjqyQJDuCVI/AAAAAAAAAKw/RBbSBOAlFZcTdcr6zcER7wcnXY_l3bjoQCLcBGAs/s320/aparat-gabungan-tni-polri-di-mulia-ibukota-kabupaten-puncak-jaya-_111026105934-701.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-wTxECMHsd2w/WjqyQJDuCVI/AAAAAAAAAKw/RBbSBOAlFZcTdcr6zcER7wcnXY_l3bjoQCLcBGAs/s72-c/aparat-gabungan-tni-polri-di-mulia-ibukota-kabupaten-puncak-jaya-_111026105934-701.jpg
Muda Membaca Dunia
http://www.marjinnews.com/2017/12/pers-rilis-hentikan-penyisiran-dan.html
http://www.marjinnews.com/
http://www.marjinnews.com/
http://www.marjinnews.com/2017/12/pers-rilis-hentikan-penyisiran-dan.html
true
971126874416220402
UTF-8
POSTINGAN LAIN Not found any posts LAINNYA Selengkapnya Reply Cancel reply Delete Oleh Home PAGES Kiriman Baca Semua Rekomendasi untuk Anda LABEL ARCHIVE CARI Semua Kiriman Tidak Ditemukan Apa yang Anda Cari Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 Jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Pengikut Ikuti THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy